Rabu, 04 Januari 2012

Makalah Praktikum Pemeliharaan dan Pengoperasian Alat : Halogen Analyzer

HALOGEN MOISTURE ANALYZER

Deskripsi singkat
Gambar 1. Instrumen Halogen Moisture Analizer
Halogen moisture analyzer dapat digunakan untuk menentukan kandungan kelembaban zat apapun. Instrument tersebut beroperasi pada prinsip thermogravimetri, sebuah radiator halogen mengeringkan zat uji dalam percobaan. Sementara keseimbangan presisi memadukan system parutan dalam instrument terus menerus mengukur berat sampel. Penurunan berat sampel total diartikan sebagai bagian dari kelembaban. Manfaat utama menggunakan radiator halogen melibatkan pengukuran waktu yang lebih singkat dibandingkan dengan metode pengeringan tradisional. Selain itu radiator halogen berbentuk cincin dan posisinya diatas substansi sampel, bahkan berakibat pada pemanasan sampel dan hasil pengulangannya pun sangat baik. Dasar untuk perhitungan kadar air adalah penurunan berat sampel setelah pengeringan.
Tidak ada definisi umum yang resmi untuk konsep kelembaban. Dibanyak kasus prinsip pengukuran secara fisika digunakan untuk penentuan definisi pengaruh kelembaban. Bagian selanjutnya menggambarkan hubungan kelembaban yang terjadi dengan metode penentuan suhu (kering). Kelembaban yang terkandung didalam material terdiri dari seluruh zat yang menguap pada pemanasan dan sampel mengalami penurunan bobot. Berat ditentukan dari sebuah keseimbangan dan diperkirakan sebagai kandungan kelembaban. Dari definisi ini, kandungan tidak hanya meliputi air, tetapi juga bobot yang hilang seperti pelarut organik yang menguap, alkohol, minyak, lemak, kompomnen aromatic, sebagai dekomposisi dan hasil pembakaran.
Penentuan kelembaban ini sangat penting untuk diketahui bahwa air dapat berbeda ikatanya dalam keadaan padat. Kandungan kelembaban dipengaruhi oleh zat yang mempunyai sifat fisik seperti berat, densitas, indeks bias, kekentalan, konduktivitas, dan lain-lain. Metode pengukuran dapat dibagi dalam beberapa metode, yaitu metode termogravimetri, metode kimia, metode spektroskopi, dan lain-lain. Halogen analyzer termasuk ke dalam metode termogravimetri. Sebuah alat yang memiliki fitur pengoperasian yang mudah dengan menggunakan Pembakaran Pirolisisatasnya yang terbuka. Dan memiliki biaya rendah dijalankan dengan menggunakan udara sebagai gas pembakaran.
Keuntungan dalam menggunakan halogen radiator adalah pengoperasian suhu dengan cepat dan ketepatannya terkontrol. Hasil yang didapat biasanya memerlukan waktu yang lebih pendek dibandingkan dengan metode tradisional dan lebih baik distribusi pemanasan seluruhnya dari sampel. Bahkan radiasi panas di dalam sampel dikombinasikan dengan pengaturan suhu yang baik dan memberikan hasil pengukuran yang baik.
Teknologi tersebut menggunakan radiator di dalam METTLER TOLEDO halogen moisture analyzer, tergantung dari sampel dan kandungan kelembabannya. Hal tersebut menghasilkan akurasi pengukuran antara 3 sampai 10 menit.
Kerugian menggunakan halogen analyzer sama seperti metode suhu yaitu memungkinkan terjadinya dekomposisi sampel. Sebagai tambahan untuk air dan zat-zat lain dapat menguap.
Fungsi
Halogen moisture analyzer dapat digunakan untuk mengukur kandungan kelembaban suatu zat yang sebenarnya yang berdasarkan pada prinsip termogravimetri.

Prinsip
            Metode termogravimetri adalah metode pengeringan bobot dimana sampel dikeringkan sampai bobotnya konstan. Perubahan berat diperkirakan sebagai penyusun kelembaban. Pengeringan berakhir dengan hasil yang didapat mencapai kesetimbangan. Ketika tekanan uap dari zat yang lembaz sama dengan tekanan uap sekitar. Tekanan uap sekitar yang lebih rendah sama dengan sisa kelembaban yang lebih rendah didalam zat ketika kesetimbangan tercapai. Penurunan tekanan uap sekitar yang lebih rendah, dapat menyebabkan kondisi kering.
            Penentuan kelembaban secara termogravimetri, dipengaruhi oleh suhu yang kering dan waktu pengeringan, ada pengaruh terhadap hasil pengukuran. Pengaruh dari tekanan atmosfer dan kelembaban atmosfer merupakan hal yang penting. Bagaimanapun harus ada yang diambil hingga mencapai ketepatan analisis yang tinggi.
            Metode termoravimetri merupakan metode klasik. Metode termogravimetri dapat digunakan pada seluruh zat dengan kandungan kelembaban lebih dari 0,1 %. Pengeringan halogen merupakan metode yang menggunakan teknologi radiator yang berdasarkan pada prinsip radiator halogen.  

Bagian

Skema dan Sistematika
Gambar 2. Skema Penentuan Kelembaban dengan Halogen Moisture Analyzer
Gambar 3. Lanjutan Skema Penentuan Kelembaban dengan Halogen Moisture Analyzer

Kalibrasi
Prosedur kalibrasi berikut berlaku untuk alat Halogen Analyzer dengan merek METTLER TOLEDO dengan Model: HG63-P Halogen Moisture Analyzer, S.No.: 1126242869.
Prosedur :
1.      Lihat prosedur operasi standar untuk menyeimbangkan kelembaban, No MFT-092
2.      Untuk memperoleh eseimbangan, alat harus dinyalakan setengah jam sebelum kalibrasi.
3.      Tingkat keseimbangan yang tepat adalah pada posisi horizontal. Indikator tingkat harus diposisikan tepat di tengah-tengah rambut silang.Sesuaikan hal tersebut dengan bantuan dari tiga sekrup untuk meratakan (satu di sisi kanan di depan dan dua di sisi belakang)
4.      Keseimbangan seharusnya ialah 0.000
Kalibrasi bagian dalam (pengaturan kalibrasi)
1.      Tekan “Menu” sebanyak dua kali untuk mengakses menu
2.      Gunakan tombol scroll up dan scroll down dan pilih “W.CAL” dari menu
3.      Gunakan tombol scroll up dan scroll down dan pilih “YES”
4.      Tekan “ACCEPT ENTRY” dan memulai pengaturan kemudian tempat sample akan terbuka
5.      Tampilan akan menunjukkan tes berat (misalnya 50000 g)
6.      Tempat pengaturan berat 50.000 g berada di tengah piringan dan beratnya akan direkam secara otomatis
7.      Instrumen akan menyimpan nilai rekaman dan tampilan akan muncul “W.CAL 0.000” dengan segera dan tampilan akan kembali pada pengaturan berat
8.      Tekan tombol “PRINT” dari  panel depan untuk mencetak pengaturan keseimbangan
9.      Masuk kedalam Balance adjustment print dan gunakan dari data tersebut untuk dikalkulasikan
10.  Dari data  kalkulasi berat tersebut didapatkan % Deviasi dengan rumus :
% deviasi = (berat rekaman(g) –berat sebenarnya(g)) x 100 %
Berat sebenarnya (g)
Menampilkan % deviasi dalam 3 desimal
11.  Nilai toleransinya ialah ± 0.1% berat sebenarnya
Kalibrasi bagian dalam (Pengaturan modul pemanasan)
Pengaturan modul pemanasan harus dilakukan menggunakan set suhu yang sesuai. Suhu yang digunakan untuk pengaturan harus menutupi seluruh rentang modul pemanasan.
Frekuensi
Kalibrasi internal (penyesuaian neraca) dilakukan sekali dalam sebulan. Kalibrasi internal (penyesuaian modul pemanas ruangan) harus dilakukan sekali dalam enam bulan, oleh agen eksternal.

Cara Pengoperasian
Preparasi Sample
1.      Timbang (sebelumnya dikeringkan) botol timbang. Bagikan jumlah sampel dari produk masing-masing secara merata di botol, kemudian tempat di oven pengering
2.      panci aluminium kering mengandung 10 g pasir pantai (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pengadukan dalam oven pengering (Sekitar 1 jam pada 130 derajat) lalu timbang masuk Gunakan pipet untuk menambahkan sampel dan aduk rata. Ispissate untuk 45 menit. pada pelat pemanas atau di dalam oven pengeringan pada 90 derajat, kemudian menempatkan sampel dalam ofen pengeringan pada temperatur akhir
3.      Aksesoris 3: aluminium pan, kaca-serat filter, pipet. Gunakan pipet untuk mendistribusikan sampel cairan merata dalam panci, lalu tutup dengan kaca-serat penyaring
4.      panci aluminium Kering dengan 10 g pasir pantai (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pencampuran dalam oven pengering. Timbang. Gunakan pipet untuk menambahkan cairan sampel, menimbang, lalu tambahkan 5 g air bersih dan campuran. Mengental untuk 30 menit. dalam bak air, pada pelat pemanas atau di dalam oven pengeringan pada 90 derajat sebelum pengeringan pengeringan oven
5.      Grind sampel di pabrik penggilingan berpendingin air (2 x 5 s, dengan interval 20 s), kemudian menempatkan 5 g tanah sampel dalam botol seberat sebelumnya dikeringkan, dan mendistribusikan secara merata. Tempatkan dalam oven pengering pada 130 derajat
6.      panci aluminium Keringkan dengan pasir pantai 20 g (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pengadukan dalam oven pengering. Timbang. Gunakan pipet untuk menambahkan sampel, lalu tambahkan 10 g air bersih dan campuran. Mengental selama 30 menit. Dalam air mandi, di piring pemanas atau di dalam oven pengeringan pada 90 derajat sebelum pengeringan dalam oven pengering
7.      panci aluminium Keringkan dengan pasir pantai 20 g (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pengadukan dalam oven pengering (Sekitar 1 jam pada 130 derajat) dan beratnya masuk Gunakan pipet untuk menambahkan sampel dan aduk dengan pasir. Timbang, kemudian tempat di oven pengering
8.      Aksesori: aluminium pan, kaca-serat filter, pipet. Gunakan pipet untuk mendistribusikan sampel cairan seragam dalam panci, lalu tutup dengan kaca-serat filter. (Temp. 1: 180 derajat, waktu 1:. 3 menit; temp. 2: 105 derajat, waktu 2:. 2 menit; suhu akhir: 77 derajat)
9.      Timbang dalam panci aluminium dengan batang kaca pencampuran. Tambahkan cairan sampel dan berat, dari menambahkan 5 g bersih air dan campuran. Sebelum pengeringan aktual dalam oven pengeringan, biarkan mengental selama 30 menit. dalam air mandi, di piring pemanas atau di dalam oven pengeringan pada 90 derajat
10.  Aksesori: aluminium pan, kaca-serat filter, sendok. Gunakan sendok untuk mendistribusikan cairan kental sampel merata di wajan lalu tutup dengan kaca-serat penyaring
11.  panci aluminium Keringkan dengan pasir pantai 20 g (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pengadukan dalam oven pengering (Sekitar 1 jam pada 130 derajat) dan beratnya masuk Kemudian tambahkan sampel dan aduk rata. Timbang masuk mengental di mandi air, piring pemanas atau di dalam oven pengeringan selama 30 menit. pada 90 derajat, kemudian tempat pengeringan oven
12.  Timbang dalam panci sampel. Bagikan bahan sampel merata dalam panci, mulai pengukuran kelembaban
13.  sampel Grind di pabrik penggilingan berpendingin air (2 x 5 s, dengan interval 20 s), maka merata membagikan 3 g dari sampel tanah di panci aluminium
14.  panci aluminium Keringkan dengan pasir pantai 20 g (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pencampuran dalam oven pengering untuk sekitar 1 jam pada 130 derajat. Timbang masuk Kemudian tambahkan sampel dan berat. Kemudian tambahkan 10 g bersih air, aduk, mengental selama 30 menit. dalam bak air, pada pelat pemanas atau oven pengeringan pada 90 derajat, dan kemudian tempat di oven pengering
15.  Aksesori: aluminium pan, kaca-serat filter, sendok. Gunakan sendok untuk mendistribusikan sampel merata di panci, lalu tutup dengan filter kaca-serat. Mulai program kelembaban pengukuran. (Temp. 1: 180 derajat, waktu 1:. 3 menit; temp. 2: 105 derajat, waktu 2: 2 menit; suhu akhir 77 derajat).
16.  panci aluminium Keringkan dengan pasir pantai 20 g (atau pasir kuarsa) dan batang kaca pengadukan dalam oven pengering (Sekitar 1 jam pada 130 derajat) dan beratnya masuk Kemudian tambahkan sampel dan berat. Kemudian tambahkan 5 g bersih air, aduk, dan biarkan mengental selama 30 menit dalam bak air, pada pelat pemanas atau di pengeringan oven pada 90 derajat, maka tempat di oven pengering
17.  Daging itu cincang halus di pabrik penggilingan berpendingin air (2 x 5 s, dengan interval 20 s), dicampur baik dalam panci aluminium dengan 20 g pasir kuarsa (dan batang gelas pencampuran), kemudian ditempatkan dalam pengeringan cabinet
18.  Daging dipersiapkan seperti untuk metode oven pengeringan, kecuali bahwa daging cincang kemudian merata didistribusikan dalam panci aluminium dengan sendok
19.  babi itu melewati alat pecincang dua kali, dicampur dengan baik (menggunakan kaca batang) dengan 20 g pasir kuarsa dalam sebuah panci aluminium dan kemudian ditempatkan dalam oven pengeringan
20.  Potong kismis 3-4 kali dengan pisau bedah kemudian mendistribusikannya secara merata di panci aluminium
21.  Hapus ditimbang-di dalam panci aluminium dari keseimbangan, tempat kismis di dalamnya, menghancurkan mereka dengan sebuah alu, dan mendistribusikan secara merata di wajan
Prosedur:
1.      yang kering di oven pengering selama 3 jam, kemudian dinginkan dalam desikator sampai suhu kamar, menimbang, kemudian kering untuk 1 jam di oven pengering, keren dalam desikator, menimbang, lalu keringkan selama satu jam 1 lebih lanjut dalam oven pengering, keren dalam desikator, menimbang
2.      kering di oven pengering selama 1,5 jam, kemudian dinginkan dalam desikator sampai suhu kamar, menimbang, kemudian kering untuk 1 jam di oven pengering, keren dalam desikator, menimbang, lalu keringkan selama satu jam 1 lebih lanjut dalam oven pengering, keren dalam desikator, menimbang
3.      kering pengeringan oven selama 2 jam, kemudian dinginkan dalam desikator sampai suhu kamar, menimbang, kemudian kering untuk 1 jam di oven pengering, keren dalam desikator, menimbang, lalu keringkan selama satu jam 1 lebih lanjut dalam oven pengering, keren dalam desikator, menimbang
4.      kering di oven pengering selama 3 jam, kemudian dinginkan dalam desikator sampai suhu kamar, menimbang, kemudian kering untuk 1 jam di oven pengering, keren dalam desikator, menimbang, lalu keringkan selama 4,5 jam lebih lanjut dalam oven pengering, keren dalam desikator, menimbang
5.      kering di oven pengering selama 4 jam, kemudian dinginkan dalam desikator sampai suhu kamar, menimbang, kemudian kering untuk 1 jam di oven pengering, keren dalam desikator, menimbang, lalu keringkan selama 4,5 jam lebih lanjut dalam oven pengering, keren dalam desikator, menimbang
6.      kering di oven pengering selama 3 jam, kemudian dinginkan dalam desikator sampai suhu kamar, menimbang, kemudian kering untuk 1 jam di oven pengering, keren dalam desikator, menimbang, lalu keringkan selama 6 jam lebih lanjut dalam oven pengering, keren dalam desikator, menimbang
Suhu Program:
1.      Langkah pengeringan (temp. 1: 180 derajat, waktu 1:. 3 menit; temp 2: 105 derajat, waktu 2:. 2 menit; suhu akhir. 77 derajat)
2.      pengeringan ringan (jalan 3 menit), suhu akhir 155 derajat
3.      Langkah pengeringan (temp. 1: 180 derajat, waktu 1: 3 menit; temp 2: 105 derajat, waktu 2: 2 menit; suhu akhir.. 77 derajat)
4.      pengeringan ringan (jalan 3 menit), suhu akhir 160 derajat
5.      ringan pengeringan (jalan 3 menit), suhu akhir 140 derajat

Cara Pemeliharaan
1.      Ketika instrument tidak sesuai dengan persyaratan atau toleransi yang ditentukan diatas, instrument tersebut harus diberi label “ out of calibration “ dan harus diperbaiki dan dilayani oleh agen. 
2.      Setelah digunakan dan sebelum digunakan, instrument seharusnya dikalibrasi
3.      Selalu dilakukan pengecekan oleh agen atau supplier setiap enam bulan sekali untuk mengecek keadaaan alat
4.      Alat harus ditempatkan pada ruangan yang suhu dan kelembabannya terjaga (ruangan berAC)
5.      Alat ditempatkan pada meja yang datar, kokoh, dan permanen
6.      Alat dioperasikan dengan mengacu pada SOP (Standard Operating Procedur)

Penggunaan analisis dan contoh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar